Pasukan Israel Membunuh Petugas Palestina Dalam ‘Misi Rahasia’

  • Bagikan
Para pelayat membawa jenazah Tayseer Issa, yang dibunuh oleh pasukan Israel di Jenin [Mohamad Torokman/Reuters]

Pasukan Israel telah menembak mati sedikitnya tiga warga Palestina, termasuk dua perwira intelijen militer Otoritas Palestina (PA), dalam serangan dini hari di kota Jenin di Tepi Barat yang diduduki, kata pihak berwenang Palestina, Kamis.

Kementerian kesehatan Palestina mengidentifikasi dua petugas itu sebagai Adham Yasser Alawi, 23, dan Tayseer Issa, 32, kantor berita Palestina Wafa melaporkan, menambahkan korban ketiga adalah Jamil al-Amuri, yang telah dipenjara di penjara-penjara Israel.

Pasukan Israel Membunuh Petugas Palestina

Perwira Palestina lainnya, Muhammad al-Bazour, 23, terluka parah selama misi penyamaran Israel dan telah dipindahkan ke rumah sakit Israel, menurut Wafa.

Sebuah video online The Associated Press memiliki akses untuk menunjukkan petugas Palestina berlindung di belakang kendaraan ketika suara tembakan terdengar di latar belakang.

Seseorang berteriak bahwa mereka sedang baku tembak dengan pasukan “penyamaran” Israel.

Media Israel melaporkan bahwa al-Amuri adalah mantan tahanan dan anggota Jihad Islam Palestina, tetapi ini belum dikonfirmasi dari pejabat Palestina.

Melaporkan dari Yerusalem timur yang diduduki, Harry Fawcett dari Al Jazeera mengatakan insiden itu adalah “operasi rahasia di dalam kendaraan sipil.”

BACA JUGA :  Boeing Co dan Militer Australia Sukses Lakukan Uji Terbang Pesawat Tanpa Pilot

“Pemahamannya adalah bahwa mereka (pasukan Israel) menargetkan setidaknya satu anggota Jihad Islam Palestina.

“Satu orang tewas dalam operasi itu, dan yang lain terluka dan dibawa pergi oleh pasukan Israel. Orang yang terbunuh itu diketahui sebagai anggota PIJ,” kata Fawcett.

Menurut laporan, orang kedua yang dibawa adalah seorang pria Palestina bernama Wissam Abu Zaid. Dia dilaporkan ditangkap selama operasi.

Ribuan pelayat turun ke jalan-jalan di kota Jenin untuk mengambil bagian dalam prosesi pemakaman Alawi, karena persiapan pemakaman dua orang lainnya yang terbunuh juga sedang berlangsung.

Ada juga seruan untuk pemogokan umum di kota-kota Palestina.

‘Eskalasi Israel yang Berbahaya’

Para pelayat membawa jenazah Tayseer Issa, yang dibunuh oleh pasukan Israel, selama pemakamannya di Jenin [Mohamad Torokman/Reuters]
Seorang juru bicara Presiden Palestina Mahmoud Abbas mengutuk apa yang disebutnya “eskalasi Israel yang berbahaya”, dengan mengatakan ketiganya dibunuh oleh pasukan khusus Israel yang menyamar sebagai orang Palestina selama penggerebekan.

Juru bicaranya, Nabil Abu Rudaina, meminta masyarakat internasional dan Amerika Serikat untuk turun tangan menghentikan serangan semacam itu.

Ada laporan yang saling bertentangan tentang rincian insiden tersebut.

Militer dan polisi Israel tidak segera menanggapi permintaan komentar. Namun, seorang pejabat Israel secara anonim mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa para perwira Palestina tewas dalam baku tembak.

BACA JUGA :  Ledakan Lebanon, Apa Sebenarnya Amonium Nitrat dan Mengapa Sangat Berbahaya

“Saksi di lapangan mengatakan pasukan Israel juga menembaki anggota intelijen militer Palestina – petugas yang berada di dekat tempat kejadian, di luar gedung keamanan mereka sendiri,” kata Fawcett dari Al Jazeera.

“Laporan media Israel berbicara tentang orang Israel yang membalas tembakan ke arah mereka, tetapi apa pun yang terjadi, diketahui bahwa dua dari perwira intelijen militer itu tewas dan yang ketiga terluka parah dan dibawa ke rumah sakit Israel sebagai akibatnya.

“Ini adalah contoh lain dari perwira intelijen militer Palestina yang dibunuh oleh pasukan Israel di Tepi Barat yang diduduki,” tambahnya.

Di bawah perjanjian perdamaian sementara yang ditandatangani pada 1990-an, PA memiliki otonomi terbatas di kantong-kantong yang tersebar yang bersama-sama membentuk sekitar 40 persen dari Tepi Barat yang diduduki. Israel memiliki otoritas keamanan menyeluruh di Tepi Barat dan secara rutin melakukan serangan penangkapan di kota-kota Palestina dan kota-kota yang dikelola oleh PA.

BACA JUGA :  Jabar Cetak Dua Rekor Covid-19, Menyalip DKI Jakarta dan Jawa Tengah

Di bawah perjanjian Oslo 1993, PA berkewajiban untuk berbagi informasi dengan Israel tentang setiap perlawanan bersenjata terhadap pendudukan Israel dalam praktik yang dikenal sebagai “koordinasi keamanan”, yang sempat ditangguhkan tahun lalu setelah rencana Israel untuk mencaplok Tepi Barat yang diduduki.

Hamas, yang memerintah Jalur Gaza, telah mengkritik PA atas apa yang disebut “koordinasi keamanan”. Banyak anggota Hamas telah ditangkap karena kerjasama PA dengan otoritas Israel.

Pasukan Israel sering melakukan serangan penangkapan di Tepi Barat yang diduduki. Pada tanggal 25 Mei, pasukan Israel membunuh seorang Palestina dalam satu serangan semacam itu di dekat Ramallah.

Media Palestina melaporkan bahwa, setelah penarikan pasukan Israel dari Jenin, Israel mengerahkan bala bantuan di pintu masuk utara ke kota Palestina.

Insiden itu terjadi beberapa minggu setelah perdamaian yang rapuh disepakati menyusul perang 11 hari Israel di Gaza yang terkepung menewaskan lebih dari 250 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak.

Sedikitnya 12 orang tewas di Israel dalam serangan roket yang dilakukan oleh faksi bersenjata Palestina.

  • Bagikan