28.8 C
Bandung
Senin, Agustus 2, 2021

WHO Serukan yang Sudah Divaksin Tetap Pakai Masker

- Advertisement -spot_imgspot_img
- Advertisement -

Seorang pejabat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), mengutarakan keprihatinannya dengan pelonggaran tindakan pencegahan yang dimaksudkan untuk menghentikan penyebaran virus corona. Pasalnya, saat ini muncul varian yang paling menular.

Itu sebabnya, WHO desak orang yang divaksinasi penuh untuk terus memakai masker dan terus mengambil langkah-langkah lain untuk mencegah infeksi.

Di sisi lain, melansir New York Times, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), mengatakan kepada warga Amerika yang divaksinasi penuh pada Mei bahwa mereka tidak lagi perlu memakai masker di dalam ruangan atau menjaga jarak 1,8 m dari orang lain. Badan tersebut juga melonggarkan sarannya tentang pengujian dan karantina setelah diduga terpapar virus.

Ditanya pada hari Senin (28/6/2021) tentang peringatan baru yang diungkapkan oleh WHO, seorang juru bicara CDC menunjuk pada pedoman yang ada dan tidak memberikan indikasi bahwa hal itu akan berubah.

Bentuk virus yang sangat menular, yang disebut varian Delta, pertama kali terdeteksi di India dan telah diidentifikasi di setidaknya 85 negara. Di Amerika Serikat, di mana prevalensinya meningkat dua kali lipat dalam dua minggu terakhir, varian ini bertanggung jawab atas satu dari setiap lima kasus Covid-19.

ILUSTRASI. WHO menekankan, orang yang sudah divaksin harus terus secara konsisten memakai masker, hindari kerumunan, dan jaga jarak. KONTAN/Carolus Agus Waluto

Dr Anthony Fauci, dokter penyakit menular terkemuka AS, menyebutnya sebagai “ancaman terbesar” dalam upaya pemerintah AS menghilangkan virus di negara itu.

“Munculnya varian baru membuat situasi semakin mendesak bahwa kita harus menggunakan semua alat yang kita miliki untuk mencegah penularan, termasuk penggunaan yang konsisten dari vaksinasi dan kesehatan masyarakat serta tindakan sosial,” kata Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus, direktur jenderal WHO dalam jumpa pers, Jumat pekan lalu.

Dr Mariangela Simao, asisten direktur jenderal WHO untuk akses terhadap obat-obatan dan vaksin, menekankan pada pengarahan bahwa orang yang sudah divaksin harus terus secara konsisten memakai masker, menghindari keramaian, menjaga jarak sosial dari orang lain.

Mereka juga harus memastikan bahwa mereka berada dalam ruang dengan ventilasi yang baik, sering mencuci tangan, dan menghindari bersin atau batuk di sekitar orang lain.

“Apa yang kami katakan adalah, ‘Setelah Anda sepenuhnya divaksinasi, teruslah bermain aman karena Anda bisa berakhir sebagai bagian dari rantai penularan’. Anda mungkin tidak benar-benar terlindungi sepenuhnya,” kata Dr Bruce Aylward, seorang penasihat senior WHO.

Dia menambahkan: “Saya pikir pesan pertama yang ingin kami sampaikan adalah hati-hati dengan mengatakan, ‘Setelah Anda divaksinasi, Anda bisa melanjutkan dan melakukan apa pun’.”

- Advertisement -spot_img
Redaksihttps://seputarpangandaran.com
Seputar Pangandaran adalah media online yang memberikan informasi terpercaya mengenai Kabupaten Pangandaran dengan segala dinamikanya.
Kabar Terbaru
- Advertisement -
Related news
- Advertisement -