Peneliti Mengklaim Sinyal WiFi Bisa Dipakai untuk Melihat Orang di Balik Tembok

Sinyal WiFi diklaim bisa dipakai untuk melihat manusia di balik dinding atau tembok, alias tembus pandang. Setidaknya begitu menurut hasil penelitian sejumlah ilmuwan di Carnegie Mellon University, Pennsylvania, Amerika Serikat.

Para peneliti itu memanfaatkan jaringan neural (neural network) yang disebut DensePose serta dua router WiFi.

Jaringan neural yang dikembangkan oleh para peneliti di Imperial College London, Facebook AI dan University College London ini mampu merepresentasikan tubuh manusia berkat dukungan kecerdasan buatan.

Dalam penelitian ini, DensePose bertugas memetakan sinyal WiFi ke koordinat UV atau permukaan model 3D yang diproyeksikan ke gambar 2D agar bisa diproses ke komputer.

Berdasarkan penelitian, DensePose diklaim mampu memetakan beberapa pose manusia dengan sensor 1D atau antena WiFi, ketimbang memakai kamera RGB atau teknologi LiDAR yang lebih mahal.

Jadi, sinyal WiFi juga bisa dipakai untuk memetakan pose manusia, sekaligus mendeteksi keberadaannya secara akurat di balik dinding.

“Hasil studi menunjukkan bahwa model (pendekatan) kami bisa memperkirakan pose dari beberapa subjek, sama seperti pendekatan berbasis gambar, hanya dengan memanfaatkan sinyal WiFi sebagai satu-satunya sumber (input),” kata Jiaqi Geng, Dong Huang, dan Fernando De la Torre, peneliti yang terlibat dalam riset ini dalam makalah berjudul “DensePose From WiFi”.

Baca juga:  Teknologi Mutakhir Sekuel 'Avatar' Membuat Beberapa Proyektor Film di Jepang Mogok

Mereka juga menjelaskan bahwa pemanfaatan sinyal WiFi ini menjadi peluang untuk penerapan teknologi berbiaya rendah, bisa diakses banyak orang dan algoritma perlindungan privasi penginderaan manusia.

Selain lebih terjangkau, pendekatan WiFi untuk pencitraan manusia juga bisa dilakukan meskipun kondisi gelap atau minim cahaya maupun terdapat penghalang seperti dinding.

“Kami percaya bahwa sinyal WiFi bisa berfungsi menggantikan gambar RGB untuk penginderaan manusia dalam keadaan tertentu. Selain itu, pendekatan WiFi melindungi privasi individu dan alat yang dibutuhkan bisa dibeli dengan harga yang terjangkau,” tulis para peneliti.

Selanjutnya, pendekatan ini menurut para peneliti bisa diterapkan untuk perawatan kesehatan di rumah, dilansir KompasTekno dari ZDNet, Rabu (25/1/2023).

Misalnya ketika pasien mungkin tidak ingin dipantau oleh kamera atau alat lain, khususnya di tempat seperti kamar mandi. Sebab, tidak semua properti dicitrakan, melainkan hanya beberapa objek penting seperti manusia.

Skenario lainnya yang juga bisa diterapkan, misalnya untuk memantau kesehatan orang lanjut usia (lansia) atau mengidentifikasi perilaku mencurigakan di rumah.