Film  

Pekerja VFX Marvel Ajukan Petisi untuk Berserikat Karena Kondisi Kerja Studio yang Buruk

Tahun 2023 telah mencatatkan sejarah dalam bisnis dunia hiburan dengan pemogokan ganda WGA dan SAG-AFTRA yang terjadi untuk pertama kalinya dalam 60 tahun terakhir, tetapi kita akan menyaksikan lebih banyak lagi manifestasi sejarah dalam beberapa hari dan minggu ke depan. Para pekerja VFX (efek visual) yang tergabung dalam Marvel Studios memilih untuk menyatukan sektor mereka, seperti yang dilaporkan oleh Vulture. Motifnya tidak sulit untuk dibayangkan: rumah produksi Avengers ini telah secara sistematis bekerja terlalu keras dan membayar pekerja di kategori ini dengan upah yang rendah selama bertahun-tahun.

Pengumuman ini muncul setelah sekelompok lebih dari 50 karyawan bersatu untuk mengajukan petisi agar mulai diwakili oleh International Alliance of Theatrical Stage Employees (IATSE) – sebuah lembaga yang mewakili dan melindungi para pekerja di berbagai sektor, seperti pengrajin, teknisi, dan ahli seni secara umum di bidang perfilman, televisi, dan teater. Ini adalah pertama kalinya para profesional efek visual bersatu untuk meminta perlindungan upah, kesetaraan hak, dan perlakuan adil secara keseluruhan yang dinikmati oleh sektor-sektor lain.

Baca juga:  Inspiratif! Begini Kisah Hidup dr. Richard Lee yang Kini Tembus Omzet 8M Usai Pindah Lapak Streaming ke Shopee Live : Okezone Sports

Dalam sebuah pernyataan resmi, pengurus VFX untuk IATSE Mark Patch menjelaskan bahwa para profesional VFX telah menoleransi kondisi kerja yang tidak menentu untuk waktu yang terlalu lama, dan ini adalah waktu yang tepat bagi mereka untuk berhenti:

“Selama hampir setengah abad, para pekerja di industri efek visual tidak mendapatkan perlindungan dan tunjangan yang sama dengan rekan kerja dan kru yang mereka andalkan sejak awal industri film Hollywood. Ini adalah langkah pertama yang bersejarah bagi para pekerja VFX untuk bersatu dengan suara kolektif yang menuntut apresiasi atas apa yang kami lakukan.”

Kesabaran para profesional efek visual juga berada pada batasnya: Mereka ingin pemilihan untuk perwakilan mereka diadakan paling lambat 21 Agustus. Para profesional VFX terkenal karena mereka bekerja sepanjang malam dan harus mengerjakan ulang dalam skala besar tanpa mempedulikan berapa banyak waktu dan tenaga yang harus dicurahkan untuk satu adegan. Ketika Anda mempertimbangkan bahwa hampir 100% film dan serial TV yang diproduksi saat ini memiliki beberapa tingkat efek visual, Anda mulai merasakan ruang lingkup pekerjaan yang ditanggung oleh sektor ini setiap tahun – dalam film laris saja, sudah umum bahwa hampir setiap adegan menampilkan pekerjaan VFX.

Baca juga:  Tiga Klub Serie A Saingi Arsenal untuk Mahmoud Dahoud

Marvel Studios – dan juga Disney – dianggap sebagai salah satu lingkungan kerja yang paling menantang dalam hal profesional VFX, karena perusahaan ini memiliki konten baru dengan efek khusus yang rumit untuk dikeluarkan setiap tahun. Penurunan kualitas dalam efek visual tidak luput dari perhatian para penggemar, yang telah berulang kali menyebut rumah superhero (dan film blockbuster pada umumnya) karena tidak mendedikasikan jangka waktu yang diperlukan untuk menghasilkan produk yang berkualitas. Karena kualitas efek visual yang buruk dari beberapa judul film seperti Doctor Strange in the Multiverse of Madness dan She-Hulk: Attorney At Law, perusahaan VFX sering kali disalahkan atas apa yang kita lihat di layar, padahal pada kenyataannya mereka dibanjiri dengan pekerjaan yang kemungkinan besar tidak dibayar dengan layak.

Sejauh ini, Marvel Studios dan Disney belum membuat pernyataan resmi mengenai tuntutan para profesional VFX.