32 Paus Pilot Diselamatkan dari 230 Paus yang Terdampar di Australia

Pakar satwa liar pada 22 September menyelamatkan 32 dari 230 paus yang ditemukan terdampar di pantai barat yang liar dan terpencil di negara bagian pulau Tasmania, Australia, sehari sebelumnya .

Setengah dari kelompok paus pilot yang ditemukan terdampar di Pelabuhan Macquarie diperkirakan masih hidup pada hari Rabu, kata Departemen Sumber Daya Alam dan Lingkungan Tasmania.

Tetapi hanya 35 yang selamat dari ombak besar semalaman, kata manajer Tasmania Parks and Wildlife Service, Brendon Clark.

“Dari 35 yang masih hidup pagi ini, kami telah berhasil mengapung kembali, menyelamatkan, dan melepaskan . 32 dari hewan itu, dan itu hasil yang luar biasa,” kata Clark kepada wartawan di Strahan terdekat.

“Kami masih memiliki tiga hewan yang hidup di ujung utara Ocean Beach, tetapi karena pembatasan akses, terutama pengaruh pasang surut, kami tidak dapat mengakses ketiga hewan itu dengan aman hari ini. Tapi mereka akan menjadi prioritas kami di pagi hari,” tambah Clark.

Paus terdampar dua tahun sampai hari setelah terdampar massal terbesar dalam sejarah Australia ditemukan di pelabuhan yang sama.

Baca juga:  Jadwal Siaran Langsung Final Australia Open 2023: Live di iNews, Ada Duel Kang Min-hyuk Seo Seung-Jae vs Takuro Hoki Yugo Kobayashi! : Okezone Sports

Sekitar 470 paus pilot bersirip panjang ditemukan pada 21 September 2020, tersangkut di gundukan pasir. Setelah upaya selama seminggu, 111 berhasil diselamatkan tetapi sisanya mati.

Pintu masuk ke pelabuhan adalah saluran yang terkenal dangkal dan berbahaya yang dikenal sebagai Gerbang Neraka.

Ahli biologi Program Konservasi Laut Kris Carlyon mengatakan paus yang mati akan diuji untuk melihat apakah ada racun dalam sistem mereka yang mungkin menjelaskan bencana tersebut.

“Peristiwa terdampar massal ini biasanya merupakan hasil dari semacam kebetulan datang ke pantai, dan itu melalui sejumlah alasan,” kata Carlyon.

Petani salmon lokal Linton Kringle membantu upaya penyelamatan tahun 2020 dan mengatakan tantangan hari Kamis lebih sulit karena paus berada di perairan yang lebih dangkal dan lebih terbuka.

Empat belas paus sperma ditemukan Senin sore terdampar di Pulau Raja di Selat Bass antara daratan Australia dan Tasmania.

Ilmuwan kelautan Universitas Griffith, Olaf Meynecke, mengatakan bahwa paus sperma tidak biasa terdampar di pantai. Dia mengatakan bahwa suhu yang lebih hangat juga dapat mengubah arus laut dan memindahkan makanan tradisional paus.